Kamu Dapat Belajar Bersabar dari Anak

“Kasih bunda adalah bahan bakar yang memungkinkan manusia bisa melakukan hal luar biasa.” (Marrion C. Garret).

Kalimat tadi saya temukan di buku harian anak saya yang pertama. Setiap kali membacanya, saya selalu menyadari betapa luar biasanya peran seorang ibu bagi kehidupan. Alquran telah mengisahkan pada kita tentang ibu-ibu luar biasa yang melahirkan generasi luar biasa pula. Contohnya, ibunda Musa, Maryam yang melahirkan Nabi Isa a.s., atau Siti Hajar, ibundanya Nabi Ismail. Bahkan Islam mengangkat harta seorang ibu begitu tinggi—sebagai bukti betapa pentingnya peran seorang ibu.

Maka, ketika pertama kali berperan sebagai ibu, saya tak mau kecolongan. Bermacam buku saya baca, kisah sukses mendidik anak saya tiru, dan berbagai teori saya lahap. Saya benar-benar ingin maksimal sebagai ibu.

Tapi ternyata ketika peran ibu saya dapatkan setelah kelahiran pertama disusul yang kedua, kenyataan di lapangan banyak membuat saya terhenyak. Salah satu kejadian yang membuas saya luruh adalah ketika suatu hari anak saya yang pertama (13 bulan) hendak buang hajat (BAB). Ketika hajatnya selesai, saya membersihkannya, tapi kemudian tiba-tiba dia berkata, “Eh, tunggu dulu, belum… mau lagi…”.

Tiba-tiba saya mengomel, “Teteh yang betul dong, kalau sudah ya sudah…. Bla… bla… bla….” Panjang lebar saya mengomeli dia. Waktu itu dia diam saja. Ketika akhirnya benar-benar selesai, dia lalu menghampiri saya yang sedang sibuk mengurus anak kedua yang berumur 6 bulan.

Dia lalu memegang wajah saya dengan dua tangannya, dan tanpa disangka-sangka dia berkata, “Bunda tadi aku kan tidak tahu kalau aku mau lagi ee-nya. Kalu aku bilang belum, Bunda jawab saja ‘Iya Sayang,’ gitu ya, ga usah marah ya. Bunda yang sabar yah….”

Luar biasa saya kaget. Bibir polosnya menguraikan kata-kata yang membuat saya benar-benar tertampar. Ya, kenapa pula saya harus mengomel berlama-lama hanya karena dia ingin BAB? Bukankah itu kebutuhan dia? Saya pun memeluknya dan meminta maaf. Sejak hari itu, saya sadar, betapa peran ibu memang luar biasa, tapi untuk menjalankannya, bukanlah perkara yang mudah.

Sejak saat itu pula saya menyadari satu hal, untuk menjadi ibu atau ayah yang baik sesungguhnya tidak bisa kita pelajari dari buku yang kita baca atau dari teori-teori yang yang kita yakini kebenarannya saja. Hal-hal tersebut hanya berperan sekian persen. Sesungguhnya anak-anaklah yang lebih banyak mengajari kita bagaimana menjadi orang tua yang baik.

Kita sebagai orang tua kadang lebih banyak mendahulukan ego kita, karena kita telah dewasa. Kita lah yang selalu benar. Padahal fitrah anak-anak adalah yang paling bisa menyingkap kebenaran di dunia ini. Mereka lah guru terbaik yang kita miliki.

Maka sampai hari ini, saya selalu mencoba belajar banyak hal dari anak-anak saya. Belajar untuk bersabar, belajar untuk mengorbankan diri sendiri, belajar untuk saling memahami dan menghargai, belajar untuk selalu menjadikan dunia kami dunia yang nyaman dan penuh kasih sayang. Dalam keadaan apapun, sambutlah anak dengan penuh cinta, maka kita akan belajar jauh lebih banyak daripada yang bisa dikatakan.

Source: RumahKeluargaIndonesia

Leave a Comment